Selasa, 27 Maret 2012

Upacara Adat di Sumatera Utara







Upacara dalam masyarakat Sumatera Utara, khususnya bagi masyarakat Batak adalah merupakan upacara religius dan sakral. Dari sebelum masuknya agama hingga saat ini berbagai upacara kematian tetap dilangsungkan walaupun terbatas pada daerah-daerah tertentu yang masih memegang teguh adat istiadat lama. Dari seluruh peralatan yang digunakan, yang tidak bisa dipisahkan adalah Ulos.
Upacara Kehamilan
Upacara masa kehamilan secara umum sama bentuknya untuk setiap etnik yang ada si Sumatera Utara. Upacara kehamilan untuk suku bangsa Batak Toba merupakan suatu upacara yang tidak kurang pentingnya di dalam daur hidup. Di kalangan orang Batak Toba dikenal beberapa nama upacara pada masa kehamilan. Yaitu upacara Manghare atau Mangganje. Selain kedua istilah ini dikenal juga istilah Mardahan/Taor. Ketiga istilah tersebut maksud dan tujuannya sama, perbedaannya hanya terletak pada daerah pendukung istilah itu.

Ramuan-ramuan di dalam Hare mengandung makna serta permohonan kepada Mula Jadi na Bolon agar setiap mahkluk halus berhati damai, serta memberi restu kepada Si Serep Ina dan sang bayi yang akan lahir. Dengan demikian seluruh roh-roh jahat,  roh penjaga keramat tidak menggangu kehamilan sehingga kandungan tidak keguguran (mareme na Bibi), posisi bayi dalam kandungan dalam keadaan baik tidak sungsang, si bayi tidak cacat, sehat, dan kuat.

Upacara Kelahiran
Pada saat si ibu telah melahirkan maka segera si bapak menjatuhkan kayu besar dari atap rumah ke halaman lalu mengapaknya (Manaha Saganon), dimana kayu tersebut nantinya akan di baker di atas Tataring (tungku perapian). Suara kampak ini merupakan tanda pengumuman pada seisi kampung, seorang bayi telah lahir. Upacara ini disebut dengan upacara Mangharaon.

Setelah acara itu selesai, tibalah masa krisis yang dinamakan ‘Roburobuan’ lamanya 7 hari 7 malam. Selama masa krisis ini, seluruh penduduk/warga desa berkumpul di rumah si bayi setiap malam, agar selalu ada orang yang terjaga sehingga roh dan hantu jahat (Boru sirumata atau Boru sibalikhunik) jangan sampai mengganggu atau mengambil si bayi.

Upacara Martutuaek: adalah upacara yang selalu dimulai dengan acara makan dengan memotong babi atau kerbau. Upacara ini dilakukan setelah Datu memilih hari yang baik dengan melihat kalender Batak yang dinamakan Parhalaan. Upacara ini dimulai dengan berjalan beriringan dari rumah menuju ke pancuran yang menandakan ada sebuah bayi baru dimandikan.

Upacara Mengebang:
masih dalam rangkaian upacara kelahiran, upacara ini dilakukan setelah si bayi berumur 21 hari. Si bayi dibawa ke pasar yang digendong oleh ibu dan diiringi oleh kerabat keluarga. Si bayi yang digendong ditutupi dengan Ulos Sirara (ulos yang merah).

Upacara Khitanan: Khitan atau sunat bagi suku bangsa Melayu ada 2 bagian. Upacara untuk laki-laki didakan pada umur 7-12 tahun dan untuk perempuan kira-kira pada umur 2 tahun. Kedua upacara pelaksanaannya tidak banyak berbeda, hanya pada pemotongan alat kelaminnya dan untuk perempuan tidak diadakan arak-arakan seperti laki-laki

Upacara Kematian
Peralatan lain yang sering digunakan dalam upacara kematian adalah Topeng. Peralatan tersebut digunakan dalam tari topeng yang biasanya digunakan untuk upacara kematian yang sempurna. Yaitu orang yang mati itu telah mempunyai anak dan cucu. Jadi jika ada orang yang mati tanpa meninggalkan anak/cucu maka dia dianggap mati tidak sempurna. Dengan keadaan seperrti itu maka didakan tari Sigale-gale.

Upacara lain
Yang selalu dilaksanakan oleh anak laki-laki yang menjelang dewasa khususnya dilingkungan masyarakat Nias adalah upacara Lompat Batu yang diiringi dengan tari perang. Bila si anak mampu melewati tumpukan batu setinggi 2 meter tersebut, maka dia dianggap telah dewasa.

Upacara Mangongkal Holi: adalah sebuah upacara yang dilakukan mayoritas oleh masyarakat suku bangsa Batak Toba. Upacara ini biasanya dilakukan oleh sekelompok marga yaitu untuk mendirikan sebuah monument (kuburan nenek moyang), dengan menggali kuburan dari para nenek moyang mereka dan mengangkat tulang-tulangnya untuk dimakamkan di monumen tersebut.

Share to FacebookShare to TwitterStumble ItEmail ThisMore...

Cerita Rakyat (BATU GANTUNG) Hanging Stone Di Parapat

oleh BATAK HISTORY pada 17 Oktober 2009 pukul 14:47 ·
Jalan Raya Lintas Sumatera (Jalinsum) bagian barat yang menghubungkan Kota Medan dengan Kota Padang. Selain sebagai objek wisata yang eksotis, Parapat juga merupakan sebuah kota yang melegenda di kalangan masyarakat di Sumatera Utara. Dahulu, kota kecil ini merupakan sebuah pekan yang terletak di tepi Danau Toba. Setelah terjadi suatu peristiwa yang sangat mengerikan, tempat itu oleh masyarakat diberi nama Parapat atau Prapat.

Dalam peristiwa itu, muncul sebuah batu yang menyerupai manusia yang berada di tepi Danau Toba. Menurut masyarakat setempat, batu itu merupakan penjelmaan seorang gadis cantik bernama Seruni. Peristiwa apa sebenarnya yang pernah terjadi di pinggiran kota kecil itu? Kenapa gadis cantik itu menjelma menjadi batu? Ingin tahu jawabannya? Ikuti kisahnya dalam cerita Batu Gantung berikut ini!.

Alkisah,di sebuah desa terpencil di pinggiran Danau Toba Sumatera Utara, hiduplah sepasang suami-istri dengan seorang anak perempuannya yang cantik jelita bernama Seruni. Selain rupawan, Seruni juga sangat rajin membantu orang tuanya bekerja di ladang. Setiap hari keluarga kecil itu mengerjakan ladang mereka yang berada di tepi Danau Toba, dan hasilnya digunakan untuk mencukupikebutuhan sehari-hari.

Pada suatu hari, Seruni pergi ke ladang seorang diri, karena kedua orang tuanya ada keperluan di desa tetangga. Seruni hanya ditemani oleh seekor anjing kesayangannya bernama si Toki. Sesampainya di ladang, gadis itu tidak bekerja, tetapi ia hanya duduk merenung sambil memandangi indahnya alam Danau Toba.

Sepertinya ia sedang menghadapi masalah yang sulit dipecahkannya. Sementara anjingnya, si Toki, ikut duduk di sebelahnya sambil menatap wajah Seruni seakan mengetahui apa yang dipikirkan majikannya itu. Sekali-sekali anjing itu menggonggong untuk mengalihkan perhatian sang majikan, namun sang majikan tetap saja usik dengan lamunannya.

Memang beberapa hari terakhir wajah Seruni selalu tampak murung. Ia sangat sedih, karena akan dinikahkan oleh kedua orang tuanya dengan seorang pemuda yang masih saudara sepupunya. Padahal ia telah menjalin asmara dengan seorang pemuda pilihannya dan telah berjanji akan membina rumah tangga yang bahagia. Ia sangat bingung. Di satu sisi ia tidak ingin mengecewakan kedua orang tuanya, dan di sisi lain ia tidak sanggup jika harus berpisah dengan pemuda pujaan hatinya. Oleh karena merasa tidak sanggup memikul beban berat itu, ia pun mulai putus asa.

"Ya, Tuhan! Hamba sudah tidak sanggup hidup dengan beban ini," keluh Seruni. Beberapa saat kemudian, Seruni beranjak dari tempat duduknya. Dengan berderai air mata, ia berjalan perlahan ke arah Danau Toba. Rupanya gadis itu ingin mengakhiri hidupnya dengan melompat ke Danau Toba yang bertebing curam itu.

Sementara si Toki, mengikuti majikannya dari belakang sambil menggonggong. Dengan pikiran yang terus berkecamuk, Seruni berjalan ke arah tebing Danau Toba tanpa memerhatikan jalan yang dilaluinya. Tanpa diduga, tiba-tiba ia terperosokke dalam lubang batu yang besar hingga masuk jauh ke dasar lubang. Batu cadas yang hitam itu membuat suasana di dalam lubang itu semakin gelap. Gadis cantik itu sangat ketakutan. Di dasar lubang yang gelap, ia merasakan dinding-dinding batu cadas itu bergerak merapat hendak menghimpitnya.

"Tolooooggg……! Tolooooggg……! Toloong aku, Toki!" terdengar suara Seruni meminta tolong kepada anjing kesayangannya.

Si Toki mengerti jika majikannya membutuhkan pertolongannya, namun ia tidak dapat berbuat apa-apa, kecuali hanya menggonggong di mulut lubang. Beberapa kali Seruni berteriak meminta tolong, namun si Toki benar-benar tidak mampu menolongnnya. Akhirnya gadis itu semakin putus asa.

"Ah, lebih baik aku mati saja daripada lama hidup menderita," pasrah Seruni.

Dinding-dinding batu cadas itu bergerak semakin merapat. "Parapat! Parapat batu… Parapat!" seru Seruni menyuruh batu itu menghimpit tubuhnya..

Sementara si Toki yang mengetahui majikannya terancam bahaya terus menggonggong di mulut lubang. Merasa tidak mampu menolong sang majikan, ia pun segera berlari pulang ke rumah untuk meminta bantuan. Sesampai di rumah majikannya, si Toki segera menghampiri orang tua Seruni yang kebetulan baru datang dari desa tetangga berjalan menuju rumahnya.

"Auggg…! auggg…! auggg…!" si Toki menggonggong sambil mencakar-cakar tanah untuk memberitahukan kepada kedua orang tua itu bahwa Seruni dalam keadaan bahaya.

"Toki…, mana Seruni? Apa yang terjadi dengannya?" tanya ayah Seruni kepada anjing itu.

"Auggg…! auggg…! auggg…!" si Toki terus menggonggong berlari mondar-mandir mengajak mereka ke suatu tempat.

"Pak, sepertinya Seruni dalam keadaan bahaya," sahut ibu Seruni.

"Ibu benar. Si Toki mengajak kita untuk mengikutinya," kata ayah Seruni.

"Tapi hari sudah gelap, Pak. Bagaimana kita ke sana?" kata ibu Seruni.

"Ibu siapkan obor! Aku akan mencari bantuan ke tetangga," seru sang ayah. Tak lama kemudian, seluruh tetangga telah berkumpul di halaman rumah ayah Seruni sambil membawa obor. Setelah itu mereka mengikuti si Toki ke tempat kejadian. Sesampainya mereka di ladang, si Toki langsung menuju ke arah mulut lubang itu. Kemudian ia menggonggong sambil mengulur-ulurkan mulutnya ke dalam lubang untuk memberitahukan kepada warga bahwa Seruni berada di dasar lubang itu.

Kedua orang tua Seruni segera mendekati mulut lubang. Alangkah terkejutnya ketika mereka melihat ada lubang batu yang cukup besar di pinggir ladang mereka. Di dalam lubang itu terdengar sayup-sayup suara seorang wanita: "Parapat… ! Parapat batu… Parapat!"

"Pak, dengar suara itu! Itukan suara anak kita! seru ibu Seruni panik.

"Benar, bu! Itu suara Seruni!" jawab sang ayah ikut panik.

"Tapi, kenapa dia berteriak: parapat, parapatlah batu?" tanya sang ibu.

"Entahlah, bu! Sepertinya ada yang tidak beres di dalam sana," jawab sang ayah cemas.

Pak Tani itu berusaha menerangi lubang itu dengan obornya, namun dasar lubang itu sangat dalam sehingga tidak dapat ditembus oleh cahaya obor.

"Seruniii…! Seruniii… !" teriak ayah Seruni.

"Seruni…anakku! Ini ibu dan ayahmu datang untuk menolongmu!" sang ibu ikut berteriak.

Beberapa kali mereka berteriak, namun tidak mendapat jawaban dari Seruni. Hanya suara Seruni terdengar sayup-sayup yang menyuruh batu itu merapat untuk menghimpitnya.

"Parapat… ! Parapatlah batu… ! Parapatlah!"

"Seruniiii… anakku!" sekali lagi ibu Seruni berteriak sambil menangis histeris.

Warga yang hadir di tempat itu berusaha untuk membantu. Salah seorang warga mengulurkan seutas tampar (tali) sampai ke dasar lubang, namun tampar itu tidak tersentuh sama sekali. Ayah Seruni semakin khawatir dengan keadaan anaknya. Ia pun memutuskan untuk menyusul putrinya terjun ke dalam lubang batu.

"Bu, pegang obor ini!" perintah sang ayah.

"Ayah mau ke mana?" tanya sang ibu.

"Aku mau menyusul Seruni ke dalam lubang," jawabnya tegas.

"Jangan ayah, sangat berbahaya!" cegah sang ibu.

"Benar pak, lubang itu sangat dalam dan gelap," sahut salah seorang warga.

Akhirnya ayah Seruni mengurungkan niatnya. Sesaat kemudian, tiba-tiba terdengar suara gemuruh. Bumi bergoyang dengan dahsyatnya seakan hendak kiamat. Lubang batu itu tiba-tiba menutup sendiri. Tebing-tebing di pinggir Danau Toba pun berguguran. Ayah dan ibu Seruni beserta seluruh warga berlari ke sana ke mari untuk menyelamatkan diri. Mereka meninggalkan mulut lubang batu, sehingga Seruni yang malang itu tidak dapat diselamatkan dari himpitan batu cadas.

Beberapa saat setelah gempa itu berhenti, tiba-tiba muncul sebuah batu besar yang menyerupai tubuh seorang gadis dan seolah-olah menggantung pada dinding tebing di tepi Danau Toba. Masyarakat setempat mempercayai bahwa batu itu merupakan penjelmaan Seruni yang terhimpit batu cadas di dalam lubang. Oleh mereka batu itu kemudian diberi nama "Batu Gantung".

Beberapa hari kemudian, tersiarlah berita tentang peristiwa yang menimpa gadis itu. Para warga berbondong-bondong ke tempat kejadian untuk melihat "Batu Gantung" itu. Warga yang menyaksikan peristiwa itu menceritakan kepada warga lainnya bahwa sebelum lubang itu tertutup, terdengar suara: "Parapat… parapat batu… parapatlah!"Oleh karena kata "parapat" sering diucapkan orang dan banyak yang menceritakannya, maka Pekan yang berada di tepi Danau Toba itu kemudian diberi nama "Parapat".

Parapat kini menjadi sebuah kota kecil salah satu tujuan wisata yang sangat menarik di Provinsi Sumatera Utara, Indonesia. Demikian cerita tentang asal-usul nama kota prapat. Cerita di atas termasuk cerita rakyat teladan yang mengandung pesan-pesan moral yang dapat dijadikan sebagai pedoman dalam kehidupan sehari-hari. Salah satu pesan moral yang dapat dipetik dari cerita di atas adalah akibat buruk dari sifat putus asa atau lemah semangat. Sifat ini tercermin pada sikap dan perilaku Seruni yang hendak mengakhiri hidupnya dengan melompat ke Danau Toba yang bertebing curam, namunia justru terperosok ke dalam lubang batu dan menghimpitnya hingga akhirnya meninggal dunia
  •  
Terjadinya Danau Toba (Sumatera Utara)
Pada jaman dahulu, hiduplah seorang pemuda tani yatim piatu di bagian utara pulau Sumatra. Daerah tersebut sangatlah kering. Syahdan, pemuda itu hidup dari bertani dan memancing ikan. Pada suatu hari ia memancing seekor ikan yang sangat indah. Warnanya kuning keemasan. Begitu dipegangnya, ikan tersebut berubah menjadi seorang putri jelita. Putri itu adalah wanita yang dikutuk karena melanggar suatu larangan. Ia akan berubah menjadi sejenis mahluk yang pertama menyentuhnya. Oleh karena yang menyentuhnya manusia, maka ia berubah menjadi seorang putri.
Terpesona oleh kecantikannya, maka pemuda tani tersebut meminta sang putri untuk menjadi isterinya. Lamaran tersebut diterima dengan syarat bahwa pemuda itu tidak akan menceritakan asal-usulnya yang berasal dari ikan.Pemuda tani itu menyanggupi syarat tersebut. Setelah setahun, pasangan suami istri tersebut dikarunia seorang anak laki-laki. Ia mempunyai kebiasaan buruk yaitu tidak pernah kenyang. Ia makan semua makanan yang ada.
Pada suatu hari anak itu memakan semua makanan dari orang tuanya. Pemuda itu sangat jengkelnya berkata: “dasar anak keturunan ikan!”Pernyataan itu dengan sendirinya membuka rahasia dari isterinya.Dengan demikian janji mereka telah dilanggar.
Istri dan anaknya menghilang secara gaib. Ditanah bekas pijakan mereka menyemburlah mata air. Air yang mengalir dari mata air tersebut makin lama makin besar. Dan menjadi sebuah danau yang sangat luas. Danau itu kini bernama Danau Toba


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar